Blog Archive

Friday, September 9, 2011

dilema mengajar para bocah

Heyaaaa! Oke kali ini gue mau sedikit berceritra tentang pengalaman gue ngajar bocah-bocah. Kenapa gue pilih bocah kelas 1 sd? Karena gue kepengen nyoba ngajar di semua jenjang, dan konon katanya ngajar anak-anak sepantaran taman kanak-kanak sampe kelas 1 itu lebih sulit dan mesti sabar.. dan ternyata emang bener ya, mereka paling bisa aja bikin gue pengen jedot-jedotin kepala ke tembok.

Gini ya temen-temen.. berdasarkan pengalaman gue sih ngajar bocah pada jenjang ini tuh kita emang kudu ekstra deh.. kenapa?? Soalnya semua hal yang kita ajarkan, bahkan mungkin yang kita lakukan bakalan mereka tiru dan ini bisa berlangsung dan jadi kebiasaan sampe mereka dewasa. Ribet? Iye emang!
Contohnya aja kalo gue nulis mereka selalu berusaha membuat tulisan yang sepercis-percisnya.. jadi dari situ gue ngerti kalo gue gabisa nulis seenak jidat dan gue harus nulis dengan sangat amat rapih biar tulisan gue yang kaya kerajinan tangan manusia purba ini ga mereka tiru..
kejadian lain waktu pertama kali gue ngajar. tulisan gue jelek, diurek-urek, dan nulisnya ga
pas di pinggiran papan tulis.. alhasil tu anak-anak jadi ada yang nulis dari bagian tengah halaman kertas,ada yang tulisannya jadi mirong-miring ga jelas, bahkan ada yang ngikutin nulis dengan huruf diurek-urek saking kreatif dan kritisnya tuh anak.
Jadi pada intinya sih kita mesti ngajar dengan sempurna dan memperhatikan sampai ke hal yang detailnya.. Kudu ekstra sabar, ekstra hati-hati.. karena yang kita ajarin tuh bakalan ngefek banget buat dia kedepannya..

Bukan soal meniru itu aja ya yang bikin gue gemes.. jawaban mereka yang lugu dan polos ala anak-anak juga bikin gue mikir jungkir balik sampe roll depan roll belakang salto lalu kayang gimana caranya gue jelasin ke mereka biar mereka ngerti kalo jawaban mereka itu salah.. yang bener tuh ini loh dek.. dan alasannya kenapa ini bener tuh karena begini dan begono..
Aduh pusing gue sekaligus kadang gue jadinya ketawa sendiri liat jawaban mereka yang masih lugu itu HAHAHA

Sebagai contoh ada pertanyaan kek gini : “kambing makan rumput, harimau makan orang(.___.)
hey adik kecil yang lucu kalo saat itu disebelah gue ada harimau gue kasiin juga deh lu jadi makanan harimau saking gue gemesnya..
Pernah juga gue liat di salah satu buku halaman pertama murid gue berisi semacam biodata dirinya.. eh ngomong-ngomong belajar darimana ya tu anak nulis biodata segala.. tapi yang bikin miris adalah dia isi :
nama ayah : papih
nama ibu : mamih
Aduh papih sama mamih di dunia ini kan banyak ya de.. jadi kamu anak siapa? Papih mamih yang mana? (--“) gemes beud ga cieh??

Krik. miris.

Ini ceritaku, ceritamu aku gamau tau mana ceritamu?

Comments
4 Comments

4 comments:

  1. @mel
    cuma bisa ngakak, 3 paragraf gw baca, 3x gw jungkir balik ini wkakakakak

    dulu gw juga pernah nemenin guru gw ngajar anak kecil, ya jadi kebayang juga masa2 dulu, ngakak stengah mati udahan XD

    ReplyDelete
  2. hehe postingan lama dibaca-baca juga hehe.
    yoa berkesan sekali, pernah? jadi asisten pengajar gitu?
    apa guru sekola minggu?
    gue jadi ngebayangin kalo jd guru sekola minggu sama ga ya.. tapi gue gamau ah, belum kebal sama anak-anak hahaha XD

    ReplyDelete

silahkan komeeeeeeeng :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...